Al Khalil: Allah Mencintainya

Menjelang musim perayaan Aidiladha ini, selalu diceritakan kisah pengorbanan  Nabi Ibrahim AS dan anaknya Nabi Ismail AS kepada sang Pencipta Maha Esa. Hebat pengorbanan  yang dilakukan dan saya yakin tidak ada pengorbanan yang setanding dengannya pada zaman ini. Itu kisah dua orang kekasih Allah SWT untuk membuktikan tiada cinta lain di dalam hati selain Allah SWT.

Perjalanan seorang hamba menyebarkan sayap cinta Ilahi

Kisah seorang hamba Allah bernama Ibrahim AS yang dipilih dan diangkat oleh Allah SWT menjadi Rasul pada ketika itu. Lumrah seorang anak semestinya ingin menjadi insan yang paling dekat dan paling disayangi serta inginkan yang terbaik buat ibu bapanya.

Pada ketika itu, Nabi Ibrahim AS mendekati ayahnya yang merupakan seorang penyembah berhala dan mengajaknya kembali kepada Allah SWT. Dengan ucapan yang sangat lembut dan baik tutur kata, Nabi Ibrahim berkata,

“Wahai ayahku, mengapakah engkau menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat dan tidak dapat menolong engkau sedikitpun?” [Surah Maryam : ayat 42]

Walaupun cubaan nasihat dan ajakan Nabi Ibrahim AS ditolak oleh ayahnya, kasih sayang terhadap ayahnya tidak pernah luntur bahkan memohon keampunan kepada Allah SWT untuk ayahnya.

Semangat untuk terus menasihati ayahnya juga tidak pernah hilang dan beberapa cubaan dilakukan untuk terus memberi nasihat, diceritakan di dalam kitab suci al-Quran,

“Dan ingatlah di waktu Ibrahim bertanya kepada ayahnya, Azar. ‘Layakkah engkau menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan? Sesungguhnya aku melihat engkau dan kaummu dalam kekeliruan yang nyata.'” [Surah Al-Anam :ayat 74]

Dengan penuh ketaatan dan kecintaan Nabi Ibrahim AS kepada Allah SWT, baginda meneruskan dakwahnya kepada kaumnya walaupun cubaan mengajak ayahnya tidak berjaya. Itu tidak menjadi satu penghalang untuknya terus berdakwah kepada orang lain.

“Dan ingatlah Ibrahim ketika ia berkata kepada kaumnya,’Sembahlah Allah dan bertakwalah kepadaNya, yang demikian itu lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.'” [Surah Al- Ankabut : ayat 16]

Nabi Ibrahim AS mengajak kaumnya untuk beribadah kepada Allah SWT dan tidak menduakan-Nya, meminta rezeki hanya padaNya, mengikhlaskan diri dalam bertakwa kepadaNya dan bersyukur kepadaNya.

Tetapi kaum itu menolak dengan penuh kebencian dan mengambil keputusan untuk membunuh Nabi Ibrahim AS dengan melemparkannya  ke dalam api yang besar. Mereka mengurungnya di dalam sebuah rumah sementara mereka mengumpulkan kayu-kayu untuk upacara tersebut. Betapa bencinya kaum itu kepada seorang kekasih Allah ini, sehinggakan terdapat seorang wanita yang sedang sakit berazam, “Sungguh jikalau aku diberikan kesihatan, akan aku kumpulkan kayu bakar untuk membakar Ibrahim.”

Setelah selesai dilonggokkan semua kayu sehingga tinggi dan besar, mereka mula membakar kayu itu di setiap penjuru. Besarnya api itu dapat dikatakan sekiranya ada seekor burung terbang di atasnya akan terus hangus terbakar.

Kemudian, mereka mengusung Nabi Ibrahim AS untuk dilemparkan ke dalam semarakan api yang mengganas itu. Sewaktu itu, baginda mendongakkan kepalanya menghadap langit, maka langit, bumi, gunung-gunAng dan para malaikat berkata, “Wahai Rabb! Sesungguhnya Ibrahim akan dibakar (kerana memperjuangkan hak-Mu).”

Seraya itu, dengan penuh keyakinan dan tawakal yang tinggi kepada Allah SWT, Nabi Ibrahim berkata, “Ya Allah, Engkau Maha Esa di atas langit, dan aku sendiri di bumi ini. Tiada seorang pun yang menyembahMu di atas muka bumi ini selainku. Cukuplah bagiku Engkau sebaik-baik penolong.”

Dengan pertolongan dan kasih sayang Allah SWT kepada kekasihnya Nabi Ibrahim AS, Allah berfirman, “Wahai api, jadilah dingin dan selamat bagi Ibrahim.”

Sungguh penuh berliku dan berduri jalan yang dihadapi oleh Nabi Ibrahim AS hanya untuk mengajak kaumnya kembali kepada Pencipta yang Esa tetapi kerana cinta kepadaNya, Nabi Ibrahim AS tetap tabah dan teguh dalam menyebarkan dakwah.

Di dalam cerita ini, kita dapat melihat betapa besarnya cinta Nabi Ibrahim AS kepada Allah SWT, di mana pada saat-saat baginda dilemparkan ke dalam api besar, hatinya masih tetap pada sang Ilahi.

Selain itu, lumrah seorang manusia apabila dia menyayangi seseorang pastinya dia akan sentiasa memberikan nasihat kepadanya. Lihat betapa sayangnya baginda kepada kaumnya, Nabi Ibrahim AS sanggup untuk terus berdakwah mengajak dan menasihati mereka kembali kepada Allah SWT walaupun dibenci dan dihina oleh mereka.

Pengorbanan merupakan satu bukti, bukti cinta pada Ilahi, bukti keimanan yang hakiki.

Jadi pengorbanan apakah yang pernah kita lakukan demi cinta Ilahi? Tepuk dada tanya iman.

 

Tadhiyyah manifestasikan tarbiyyah.

#JomBerkorban

Mahasiswi Tahun 4 Pergigian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *