[Artikel | Cinta Tanpa Syarat]

Pernahkah pada suatu ketika, jiwa kita yang selama ini segar akhirnya menjadi layu, ia lama-kelamaan menjadi keras sehingga dihentak, dipecahkan lalu hancur berkecai, berderai serpihan-serpihan ke tanah dek kerana sakitnya ujian.

Pernahkah kita bertanyakan, di manakah rahmat Tuhan di saat aku memerlukan? Sedangkan segala bait tutur indah, perilaku mulia telah pun menjadi saksi amalan.

Lalu kita bertanyakan, adakah kita cukup lemah untuk tidak mendapat kasihnya Tuhan?

Adakah tiada belas kasihnya Tuhan?

Hakikatnya, semuanya itu telah terjawab di dalam al-Quran.

أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?”

(al-Ankabut : ayat 2)

Ya benar, ujian itu tanda kasihnya Tuhan.

Manakan tidaknya, oleh kerana manisnya cinta tanpa syarat Ibrahim AS kepada Tuhannya, maka diserahkan jiwa dan raganya, akur dengan segala perintahNya.

Sehingga pada suatu saat yang paling getir apabila datang suatu mimpi perihal perintah Tuhan agar menyembelih putera kesayangannya Ismail AS, Ibrahim AS lantas patuh dan taat.

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَىٰ فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرَىٰ ۚ قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِي إِنْ شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ.

“Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: “Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?”. Anaknya menjawab: “Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; InsyaAllah, ayah akan mendapati aku dari orang-orang yang sabar.”

(as-Saffat :  ayat 102)

Lihatlah betapa indahnya reaksi Ismail AS. Jiwa yang bersih, langsung tidak mempersoal.

فَلَمَّا أَسْلَمَا وَتَلَّهُ لِلْجَبِينِ

“Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu), dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim  dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah Kami).”

(as-Saffat : ayat 103)

Maka Ismail AS direbahkan.

Mukanya dihadapkan ke tanah agar terhakis belas kasih manusia antara manusia demi belas kasih dan ketaatan seorang hamba kepada Tuhannya.

Pisau yang tajam itu pun diletakkan tepat ke leher Ismail AS.

Dengan nama Allah, Ibrahim AS menyembelih Ismail AS.

Lalu turunlah firman Allah.

قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيَا ۚ إِنَّا كَذَٰلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ

“Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu”. Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan.”

(as-Saffat : ayat 105)

وَفَدَيْنَاهُ بِذِبْحٍ عَظِيمٍ

“Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar.”

(as-Saffat : 107)

Inilah bukti cinta tanpa syarat.

Cinta ini bukanlah secebis rasa kasih yang biasa-biasa. Kehadirannya bukan dengan kesenangan, keindahan yang selamanya, tetapi ia sarat dengan ujian berat, melukakan jiwa-jiwa, menghentak sanubari, memerlukan tadhiyah yang mengorbankan belas insan, namun akhirnya semuanya indah apabila tiada yang lain yang akan dipersembahkan melainkan kepada Rabb-nya.

Ia pastinya berakhir dengan balasan terindah dari Tuhan yang Maha Mengasihani, Maha Mengetahui dan Maha Penyayang.

Marilah sama-sama kita introspeksi diri, mengambil segala ujian Tuhan sebagai satu anak tangga, melonjak ke hadapan, tidak lain tidak bukan adalah untuk menggapai cinta tanpa syarat kepada Allah ‘Azza wa Jalla.

“Pengorbanan merupakan satu bukti. Bukti cinta pada Ilahi. Bukti keimanan yang hakiki.”

 

“Tadhiyah Manifestasi Tarbiyah”

#JomBerkorban

 

Nukilan pena,

Mujahid Al-Muntasir,

Tahun 2 Perubatan Mansurah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *