HARI YANG BAHARU

Pada suatu ketika, ada seorang pelawak membuat jenaka kepada rakannya. Dengan bakat mampu menjadikan orang terhibur dengannya, berjayalah pelawak tersebut membuat rakannya itu ketawa.

Diulang berkali-kali jenakanya, rakannya ketawa namun tidak sama ketawanya seperti kali pertama dia mendengar jenaka itu. Setelah beberapa ketika mendengar jenaka yang sama, rakannya itu tidak lagi ketawa, sekadar tersenyum sahaja melihat pelawak itu.

Rakannya itu menjadi hairan, entah apa yang cuba dibuktikan oleh pelawak itu dengan mengulang jenakanya tiada henti. Lalu berlakulah perbualan antara mereka,

“Hai sahabat, sudah-sudahlah mengulang jenaka yang sama. Apa yang cuba kau lakukan sebenarnya? Aku sudah tidak mampu ketawa lagi kerana sudah biasa mendengar jenaka yang sama itu.”

Pelawak itu tersenyum lalu menjawab persoalan rakannya itu, “Sahabat, kau lihat dan kau alami sendiri bukan? Jenaka yang sama tidak mampu menyebabkan kita ketawa sama seperti kali pertama kita mendengarnya. Begitulah juga dengan kehidupan kita.”

Rakannya itu sedikit kurang memahami dengan apa yang cuba dilakukannya lalu bertanya lagi, “Maksudnya bagaimana?”

Balas si pelawak, “Rasa gembira kali pertama kita melihat sesuatu tidak akan sama dengan kali yang seterusnya apabila kita melihat sesuatu yang sama. Rasa sedih kali pertama saat kita menghadapi sesuatu tidak akan sama dengan kali yang seterusnya apabila kita hadapi sesuatu yang sama juga. Lalu kenapa kita sering melakukan hal yang sama dengan cara yang sama setiap kali menghadapi hari yang baharu? Kerana itulah kita selalu merasa bosan, sering merasa kehidupan ini sama sahaja, hakikatnya kitalah yang menjadikannya sama sahaja dengan mengulang-ulang perkara yang sama!”

Kini, rakannya itu memahami lalu dia menghuraikan apa yang diperolehinya dengan berkata, “Oh, begitu. Maka pentinglah untuk kita perbaharui hidup kita setiap hari dengan menjalaninya dengan cara yang berbeza walaupun sedikit. Kitalah yang bertanggungjawab mencorakkan hari kita sendiri dengan izinNya. Betul?”

“Ya, benar sekali. Ketahuilah, saat hari ini tidak akan sama dengan saat hari esok walaupun jam menunjukkan waktu yang sama. Boleh jadi hari ini kita masih berteman, hari esok belum tentu, maka hargailah setiap hari yang baharu!” Maka bergeraklah dua sahabat itu menuju ke kedai makan yang berhampiran untuk mengisi perut mereka setelah mengisi jiwa mereka dengan sedikit peringatan bahawa hari ini yang diberikan oleh Tuhan tidak akan sama dengan hari esok.

Sahabat, daripada kisah ringkas di atas dapat kita fahami bahawa apabila kita melakukan sesuatu yang sama berulang kali dengan cara yang sama maka kita akan mudah untuk merasa bosan dan dengan mudah juga untuk mengulang kesalahan yang sama.

Begitulah dengan sesi pengajian kita sebagai seorang pelajar. Kerana itu, penting untuk kita menghadapi setiap sesi pengajian dengan semangat yang baharu dan azam atau target yang berbeza. Lihat semula tahun pengajian yang lalu, tulis apa yang silap, apa yang perlu diperbaiki, setelah itu mulakan sesi kali ini dengan cara yang baharu.

Bukan sekadar kita memulakan pengajian baharu dengan beg, pakaian dan alatan yang baharu, tetapi perlu juga kita mulakan dengan semangat dan misi yang baharu. Jika tahun yang lalu, kita kurang kehadiran ke kuliah maka kali ini tingkatkan kehadiran. Jika tahun yang lalu, kita hadir lewat ke kelas maka kali ini cuba hadir awal ke kelas. Jangan tewas dalam meningkatkan prestasi diri kita sendiri. Jika kita mengaku kalah kini, pasti kita akan terbiasa dan hiduplah kita sama seperti robot.

Umpama menu makanan kita, sekiranya kita makan menu yang sama untuk sebulan pasti kita akan merasa bosan. Perlunya ada dalam sebulan tersebut kita meletakkan menu yang berbeza samada dengan makan di luar atau memasak bersama rakan yang lain.

Variasikan cara kita menghadapi setiap hari hidup kita. Jika hari ini sepanjang perjalanan ke kuliah dengan istighfar, esok hari sewaktu berjalan ke kuliah pula dengan tahmid, dan begitulah seterusnya. Walaupun perkara pokok yang dilakukan sama, cara kita menghadapinya itulah yang perlu berbeza untuk memastikan kita sentiasa merasa segar menghadapi hari-hari yang seterusnya.

Setiap hari yang baharu yang diberikan kepada kita oleh Allah SWT perlulah kita menghargainya. Begitulah dengan rezeki kita memperolehi sesi pengajian yang baharu. Janganlah kita menghadapinya dengan melayan setiap hari dengan perkara yang tidak berfaedah dan sikap yang lalai lagi sambil lewa. Letakkan makna pada setiap perbuatan harian kita supaya berbeza daripada orang bukan Islam mahupun robot. Bak kata HAMKA : “Jika hidup sekadar hidup, babi di hutan juga hidup. Jika bekerja sekadar bekerja, kera di hutan juga bekerja.”

Ingatlah di suatu tempat yang lain, ada orang yang tidak mempunyai peluang untuk melanjutkan pengajian ke tahun seterusnya. Ada di suatu tempat yang lain, ada orang yang tidak mempunyai rezeki untuk menyambung pelajaran. Ada di suatu tempat yang lain, ada orang yang usianya sama dengan kita namun berjuang dengan penyakit kronik tanpa putus asa. Maka tunaikan hak kita terhadap rezeki yang kita perolehi ini dengan menjalaninya penuh manfaat.

“Menjadi baik itu mudah, dengan hanya diam maka yang nampak adalah kebaikan. Yang susah adalah membuat diri kita bermanfaat, kerana ini memerlukan perjuangan.” – Syeikh Muhammad Ahmad Sahal Mahfudh

Untuk menjadi orang yang bermanfaat memerlukan kepada usaha, untuk menjadikan sesuatu itu berbeza juga memerlukan usaha, apa sahaja dalam kehidupan ini akan memerlukan usaha. Dan usaha itu tidak mudah namun ganjarannya sangat indah. Sabda nabi Muhammad SAW : “Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat kepada manusia.” (Hadis riwayat Ahmad, at-Tabrani dan ad-Daruqutni)

Selamat menyambung pengajian pada sesi 2018/2019 diucapkan kepada semua mahasiswa di Mansurah dengan harapan supaya kita semua lebih bermanfaat kepada diri dan masyarakat. Untuk yang berada di tahun akhir, selamat menghabiskan sesi pengajian anda dengan penuh makna. Semoga kita semua terus maju dan dalam petunjukNya dalam menghadapi setiap hari yang baharu!

Madihah Abd Rahim,

Tahun 6 Perubatan Konvensional.

27Nov 2007

Bukan mudah hendak mengubah persepsi masyarakat tentang cinta. Sekian lama kita membentuk satu tanggapan dalam fikiran bahawa cinta adalah pra-syarat perkahwinan. Bahawa perkahwinan itu mesti didahului oleh hubungan cinta. Ada ‘dating’, hubungan telefon, ‘chatting’, dan lain-lain. Bila dikatakan ada keindahan cinta selepas perkahwinan, kita menganggap janggal kerana ia berbeza dari persepsi kita tentang cinta. Oleh […]

27Nov 2007

Video ni..ana tgk dlm komputer ahli bait ana,tup tap…terase sedih gakk..seorang sheikh nangis sampai tahap camtu..emm..korang tgk arr…sekurang2 ade skit nak belajar, nak tau makne surah ni..kan kan..2 3 ayat pun jadilah..tu pun dah kifayah(cukup) dah rasenye..okey..layaaan…

30Nov 2007

Kerna Kau Isteriku Pelengkap Rusuk Diriku Belajar diperantauan adalah satu kenangan indah yang tidak pernah ana lupakan, kerana disitulah bermula erti kehidupan yang sebenar buat diri ana. Apa tidaknya, ketika diperantauan inilah, ana bertemu jodoh dengan zaujah ana yang tercinta. Diperingkat awal perkahwinan memang banyak dugaan. Hatta, hingga ke hari ini pun masih ada lagi […]

01Dec 2007

Penyata bertulis dari Dewan Rakyat tentang keuntungan yang diperoleh negara Malaysia melalui hasil arak dan judi. 1. Arak 16 kilang arak utama di seluruh negara 1. 6 buah di Selangor 2. 4 buah di Johor 3. 2 buah di Perak 4. Masing-masing 1 buah di Pahang, Kedah dan Sarawak. Jumlah eksport arak pada tahun 2005 […]

01Dec 2007

Penyata bertulis dari Dewan Rakyat tentang keuntungan yang diperoleh negara Malaysia melalui hasil arak dan judi. 1. Arak 16 kilang arak utama di seluruh negara 1. 6 buah di Selangor 2. 4 buah di Johor 3. 2 buah di Perak 4. Masing-masing 1 buah di Pahang, Kedah dan Sarawak. Jumlah eksport arak pada tahun 2005 […]

01Dec 2007

AMANAT DR MOHAMED FAIZ MB BCh (Mansoura), MMedKetua Jabatan dan Pakar Perunding O&GHospital Kuala PilahBekas Graduan UNIVERSITI MANsoura[ 1988 – 1994 ] Jangan tinggal sembahyang berjemaah di masjid Sentiasa betulkan niat Banyakkan tahajjud Pelihara ukhuwwah Kurangkan tidur Sentiasa berbincang Kekalkan semangat Restu ibu bapa Selalu lihat gambar ibu bapa (bukan girlfriend) Jangan rasa inferior Berhempas […]